Saturday, March 04, 2006

















PENGALAMAN DI DUA TANAH SUCI.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
Alhamdulillah,Saya direzekikan dapat menunaikan haji fardhu pada tahun ini. Sebelum memulakan safar haji , berbagai-bagai maklumat berkenaan haji dan dua tanah suci telah dikumpulkan ala kadarnya sebagai persediaan . Mengetahui saja tanpa mengalami sendiri detik-detik perjalanan ibadah haji dan umrah yang merupakan ibadah puncak dalam Islam adalah sangat berbeza. Tanpa diduga-duga , berlaku perkara-perkara disebalik maklumat yang tersedia ada, rupa-rupanya memang terzahir hikmah yang sangat berharga dalam menempuh perjalanan hidup di dunia sementara .
Selawat dan Salam terkhas kepada Junjungan Nabi s.a.w , dua Sahabat utama yang tersemadi disisi Baginda s.a.w. Pemberangkatan menuju ke Madinah al- Munawarrah dan bermukim selama 10 hari sebab tolak hari perjalanan datang dan perjalanan berangkat ke Mekah al- Mukarramah selama dua hari. Kerinduan kepada Rasulullah s.a.w membuak-buak didada semenjak ditanah air lagi. Satu perkara yang dirasakan, yang pada saya menganggap ianya puncak dari ziarah Madinah, apabila berhadapan menghadap makam Nabi s.a.w , tepat bulatan tembaga terbesar yang menembusi kedudukan makam Baginda s.a.w. Aliran air mata mengalir deras tiba-tiba tanpa ditahan-tahan . Mungkin juga zauqi, mungkin apa-apa perasaan, entah lah, payah juga untuk menterjemahkannya.. .

Semasa ketibaan diairport disambut seorang pelajar melayu dari University Islam Madinah. Dalam bas menuju kehotel dihidangkan syarahan untuk menghindari perkara-perkara bid'ah. Tapi biasa lah, bid'ah yang seperti fahaman yang ada di Saudi. Cuma cara penyampaian pelajar tersebut agak kurang matang , menyebabkan bakal-bakal pak haji dan mak haji agak terkojut. Ade ke pelajar tu kata “Ada yang datang sini yang bodo bodo… anggap tempat-tempat ziarah macam Uhud ada berkat dan …??”.. macam-macam .

“Satu sembahyang di masjid Ku ini sama seperti 10 ribu kali sembahyang di masjid-masjid lain”. Sabda Baginda s.a.w merangsangkan untuk bergegas ke masjid berjema'ah walaupun terkadang tuntutan berehat merengek dari dalam diri.

Ketenangan ketika berada di Masjid Nabawi s.a.w jelas apabila dipenuhi dengan acara ibadat, … nawafil, bacaan quran, selawat . Penziarah dari berbagai pelusuk dunia nampaknya berlumba-lumba mendapatkan saf jemaah. Yang dari benua India nampaknya kebanyakannya makhsyuk dengan bacaan hizib selawat berbagai ragam gurindam dan melodinya. Kita yang mendengar terpegun pesona. Tapi bila terpandang jemaah dari senegara , tidak jelas bacaan selawatnya , mungkin menumpukan pada Quran.

Yang agak kureng sedap , kedengaran lagu macam-macam dari hand phone . Mungkin rakan senegara tak ada yang begitu..Sebaiknya masuk kemasjid, silent kan hand set. Beradablah dengan majlis Rasulullah s.a.w.

Masuk ke Baqi , waktu pepagi selepas sembahyang subuh , sekadar ziarah , salam tanpa bacaan panjang, sebab ada mata yang memerhati tajam. Takut penziarah bertukar jadi penyembah kubur , bukan penziarah lagi… macam-macam fahaman. Mungkin semua penziarah-penziarah boleh terpengaruh dan bertukar begitu. Macam-macam.

Budaya Ahli Madinah memang lunak semenjak asal lagi. Walaupun dari kalangan Banga-bangla yang bekerja saja. Bahasa dan layanan Bangla-bangla di Madinah berbeza sangat dengan yang di Mekah . Saya terjumpa di kedai minyak atar di Mekah , dua penjaganya, seorang Bangla , seorang lagi Arab. Seorang pelanggan perempuan mungkin dari Syria pada anggapan saya . Jelas betapa kasarnya bahasa Bangla yang melayan dengan nada keras pada pertanyaan-pertanyaan perempuan Syria tersebut. Ntah lah tak tau saya sebabnya jadi begitu. Ini berlaku di Mekah , tidak terjumpa saya di Madinah sekalipun Bangla juga yang jaga kedai , bahasa percakapan mereka lemah lembut. Mungkin juga barakah Nabi s.a.w.
Selawat dan salam atas Mu wahai Rasulullah... s.a.w...
Menghabiskan wirid selepas sembahyang fardu berasa canggung , sebab lepas salam jema’ah bangun tanpa memanjangkan bacaan wirid seperti kebiasaan di tanahair. Keadaan sejuk diMadinah mengingatkan bacaan buku sejarah yang pernah terbaca , bagaimana Rasulullah s.a.w dan Para sahabat sembahyang dimasjid Nabi s.a.w dalam ketika musim dingin. Penuh khusyuk , penuh syahdu. Madinah sejuk dan dingin bila tiba musimnya , begitulah rutinnya semenjak zaman berzaman. Di khabarkan Saidina Abu Bakar r.a dalam salah satu riwayat , wafat disebabkan minum air dingin tika musim sejuk di situ. Rumahnya yang jauh dari masjid, pergi juga kemasjid Nabi s.a.w demi kasih dan tanggung jawab. Membawa gering lalu wafat.
Madinah yang nama asalnya Yatsrib ditukar Rasulullah s.a.w ke Madinah al- Rasul , Bandar Rasul atau Bandar cahaya.
Madinah yang menyimpan seribu satu macam peristiwa tersirat dan tersurat . Sebesar-besar perkara hingga yang sekecil-kecilnya yang berlaku di alam …. terkait dan berhubung terus ke Madinah. Terus terusan berhubungan maknawi dan rahsianya dengan Madinah . Khasnya dengan Tuan yang disemadikan ditanah yang gersang.
Melihat dan melangkah-langkah di Madinah tanpa sesuatu maklumat tentangnya, berbeza samasekali dengan melihat dan melangkah dibuminya dengan kacamata maklumat peristiwa yang telah berlaku dicelah-celah perincian tanah-tanah , petak dan retak belah buminya.
OOOh Madinah , tidakkan terlupa sepanjang hayat hingga ke akhirat , bumi dan tanah Mu telahku tapaki dan jejak. Terasa-rasa gegaran berlaku diatasmu oleh hentakkan kaki-kaki kuda Habib dan Para SahabatNya. Desiran angin menghembus diawanganMu , terbayang langkah-langkah Habib yang lemah lembut. Udaramu disedut bagaikan terhidu harumnya kasturi dan anbar-anbar dari Habib yang pernah semerbak disisiMu.
Oooo Madinah , dikau sungguh dicemburi tanah-tanah yang lain. Keuntungan yang dikau miliki tidak pernah terusik.
يا رسول الله, خذ بيدى , قلت حيلتى و أدركنى يا حبيبى ............................
brsmbung

Wednesday, March 01, 2006





NABI S.A.W TIDAK PERNAH PUASA REJAB?.



Sebahagian orang mengatakan Nabi s.a.w tidak pernah berpuasa Rejab. Tidak ada Nas berpuasa Rejab. Lantaran itu Haram puasa Rejab atau makruh. Kalau berkepercayaan Nabi ada berpuasa di bulan Rejab maka Haram sebab dusta kepada Nabi s.a.w. Kalau nak buat juga tapi mengkhususkan niat Puasa Bulan Rejab maka makruh sebab tak ada dalil hadis yang terang.

Sebenarnya semua kenyataan tersebut salah dan kalau menafikan Nabi pernah berpuasa Rejab dengan sebab tidak kerana kejahilannya ,maka hendaklah bertaubat. Kalau sengaja-sengaja buat dusta dan kacau bilau ,maka pihak Kerajaan mestilah mengambil tindakan.

Cuba lihat ini , satu hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim , satu lagi hadis yang mana tidak disangsikan lagi kesahihan nya. Yang sangsi adalah mereka yang diadalam hati berpenyakit. Seperti yang sudah ditimpa kepada Puak yang anti Ulamak , anti Ahli Sunnah dan anti Mazhab . Barang di jauhkan Allah adanya.

Usman bin Hakam Al Ansori berkata:

"Saya telah bertanya Sa’id bin Jubair berkenaan Puasa Rejab sedangkan kami ketika itu masih berada di Bulan Rejab.Beliau(Sa’id) menjawab : Saya telah mendengar Ibnu Abbas r,a berkata:

{Adalah Rasulullah s.a.w Berpuasa sehingga kami mengatakan (menyangka) beliau tidak berbuka (tidak berhenti puasa) , dan baginda berbuka sehingga kami mengatakan (menyangka) beliau tidak berpuasa} . Riwayat Muslim.

Terang dalam hadis ini menunjukkan Nabi s.a.w berpuasa Rejab. Mengatakannya Nabi tak pernah berpuasa Rejab adalah dusta.
Mengenai hadis –hadis yang selalu dipertikaikan oleh kebanyakan orang, dan dikatakan telah digunakan sebagai dalil puasa Rejab oleh Mazhab pada hal yang sebenarnya tidaklah begitu. Mereka selalu memaparkan kepada awam hadis-hadis tersebut di setiap penulisan , ceramah , kuliah dan web-web fatwa mereka , konon sebagai asas dalil fatwa Mazhab yang mengatakan sunat puasa Rejab. Oleh yang demikian marilah kita melihat komen dari Sheikh Ibnu Hajar al-Haitami dalam kitab al-Fatawa al-Kubro beliau. Muka surat 46 juzuk 2 cetakan Daarul Kutob Ilmiyyah demikian disebutkan:
و سئل نفع الله به عن حديث أن فى الجنة نهرا يقال له رجب ماؤه أشد بياضا من اللبن وأحلى من العسل من صام يوما من رجب سقاه الله من ذلك النهر , وحديث : من صام يوما كل شهر الخميس والجمعة والسبت كتب له غبادة سبعمائة سنة و حديث مَن صام من رجب يوما كان كصيام سنة ومن صام منه سبعةَ أيّام غُلِّقت عنه أبواب جهنم . ومن صام منه ثمانيةَ أيام فُتِّحتْ أبوابُ الجنّةِ ، ومن صام منه عشرة أيام لم يسأل الله شيأ الا أعطاه الله اياه , ومن صام خمسة عشر يوما نادى مناد من السمأ قد غفر لك ما سلف فاستأنف العمل وقد بدلت سيِّئاتك حسنات . هل هى موضوعة أم لا؟. فأجاب بقوله : ليست موضوعة بل ضعيفة , فتجوز رواتها والعمل بها فى الفضائل. قال الحافظ ابن حجر : فى الأول ليس فى اسناده من ينظر فى حاله سوى منصور الأسدى , وقد روى عنه جماعة لكن لم أر فيه تعديلا , و قد ذكره الذهبى وضعفه بهذا الحديث وقال فى الثانى له طرق بلفظ عبادة ستين سنة وهو أشبه ومخرجه أحسن و اسناده أشد من الضعف قريب من الحسن والثالث له طرق وشواهد ضعيفة يرتقى عن كونه موضوعا , والله أعلم
Kesimpulannya hadis-hadis tersebut tidak ada yang bertaraf maudhu sehingga dikatakan fatwa mazhab berdiri atas yang dusta atas Nabi s.a.w.
Hadis pertama hanya dhoif.
Kedua juga dhoif tetapi mempunyai thuruq yang banyak sehingga terangkat naik menghampiri martabat hadis Hasan.
Yang Ketiga pula sekalipun maudhu asalnya tetapi mempunyai banyak thuruq yang dhoif , sehingga terangkat dari martabat maudhu ke martabat dhoif. Demikian ulasan Imam Ibnu Hajar Al-Asqolani.
Dilihat pula diilmu Usul Fiqah , hadis-hadis yang tiga ini dipakai sebagai iktibar . Sementara asas hukum sunat puasa Rejab bertunjangkan Hadis -hadis yang terdahulu yang Sahih-sahih. wallahu a,lam.

Tuesday, February 28, 2006


PANTUN BALASAN UNTUK MADAH ANTI MAZHAB.




Ini madah dari seorang yang tidak berpegang dengan mazhab dan pantun jawapannya.

1.MADAH ANTI MAZHAB:

SUMBER ISLAM………………….
AL-QURAN DAN HADITS POKOK AGAMA.
ULAMA PELITA AGAMA


JAWAB:

AL-QURAN HADIS POKOK AGAMA ,
IJMAK DAN QIYAS JANGAN DILUPA,
ALIM ULAMAK PENAFSIR MAKNA,
AMANAH NABI DI ALAM DUNIA.

2. MAB:

QURAN ITU HIMPUNAN FIRMAN,
DARI ALLAH MALIKUL RAHMAN,

JAWAB:

QURAN ITU HIMPUNAN FIRMAN,
DARI TUHAN RABBUR RAHMAN,
KEPADA RASUL NABI JUNJUNGAN,
DIBACA DI KAJI SERTA DI AMALKAN.

3. MAB:

KEPADA RASUL AKHIRUZ ZAMAN,
TURUN DIDALAM BULAN RAMADHAN,

HADITHS ITU HIMPUNAN KATA,
SERTA TINGKAHLAKU BAGINDA,

JAWAB:

ADUHAI NABI RASUL ILLAHI,
RINDU DENDAM TIDAK TERPERI,
HIMPUNAN KATA , LAKU TERPERI,
CITA-CITA JUGA SUNNAH NABAWI.

4. MAB.

NABI MUHAMMAD PEMINPIN DUNIA,
DENGAN IZIN ALLAH TA’ALA,

JAWAB:

NABI PEMIMPIN DUNIA AKHIRAT ,
DI DALAM HADIS ADA TERSURAT ,
TERSERLAH NYATA DI HARI AKHIRAT ,
SYAFA’AT DIBERI TANDA SELAMAT.

5. MAB:

KITAB ITU KEDUA-DUANYA,
MENJADI ASAL POKOK AGAMA,


JAWAB:

KEDUA KITAB SUMBER ASALNYA ,
ISTINBATH HUKUM DARI KEDUANYA,
JANGAN DIKATA TANPA ASALNYA,
ADAKAH KELAM BEZA KEDUANYA?.

6. MAB:

ADAPUN KITAB DARI ULAMA’,
ITU HANYA BAGAI PELITA,

JAWAB:

KITAB ULAMAK IBARAT PELITA ,
TIDAKLAH SESUAI IBARAT DIKATA,
DIZAMAN CYBER TIDAK DIGUNA
NANTI TERBAKAR HABISLAH CERITA.

7. MAB:

ERTI PELITA KITALAH FAHAM,
PENERANGAN BAGI APA YANG KELAM,

BUKAN UNTUK BAGI PEMADAM,
FIRMAN ALLAH KHALIQUL ‘ALAM.


JAWAB:

KITAB ULAMAK MENERANGI YANG KELAM,
BUKAN UNTUK BAGI PEMADAM,
MEMANG DAH FAHAM TERANG BEDERANG,
TAK PAYAH BAHAS, TAK PAYAH TERANG.

SIAPA PULAK YANG MEMANDAI- MANDAI,
MEMADAM KALAM QODIM YANG TERANG,
ENTAHLAH PULAK, ADA KE YANG GITU TERSADAI ,
DIDALAM KALAM ULAMA TERBILANG ?.

ATAU TERPADAM DEK MENCUBA-CUBA,
JADI MUJTAHID , IJTIHAD TAK JADI,
MUJTAHID PALSU DIANGGAP BERBISA,
TERSESAT PENGIKUT MENJADI-JADI.

CUBA TENGOK SEBAGAI CONTOH,
ADA SEORANG CUBA MENJADI,
MUJTAHID DICUBA RASA BERKAPOH,
MENTASHIH HADIS , TAK SEKADAR MENGKAJI .

APA NAK JADI ORANG TAK SERIK,
ORANG PERCAYA, UNDANG , APA NAK BUAT,
BENTANG KERTAS KERJA , ISNAD DIKRITIK,
PADAHAL JARH WAT TA'DIL TAK CUKUP SYARAT.

8. MAB:

ITULAH SEBAB IMAM BEREMPAT ,
MEREKA SAMA MEMBERI INGAT ,


JAWAB:

IMAM BEREMPAT MEMBERI INGAT ,
PADA YANG MAMPU , FIKIRAN SIHAT,
KAEDAH DIPEGANG , WASIAT DIBUAT,
PADA YANG LEMAH “APA NAK BUAT?”.

9. MAB:

KALAU KAMU ADA MELIHAT,
KATA KAMI ADA YANG SESAT,
DENGAN KITAB HADIS DAN QURAN,


JAWAB:

DALAM HADIS ADA MENYEBUT,
SALAH IJTIHAD “TERSALAH DI SEBUT”,
ISTILAH “SESAT” TAK DISEBUT,
BEZAKAN IA , AGAR TAK SERABUT.

10. MAB:

JANGAN SEKALI KAMU AMALKAN,
MELAINKAN LEMPARBUANGKAN,

JAWAB:

“KALAU KAMI ADA YANG SESAT”,
QODHIYYAH SYARTHIYYAH TAK SEMESTI SESAT,
TUNJJUKKAN DI MANA ADANYA SESAT,
JIKA TIDAK , TUDUHAN TERLIPAT.

11. MAB:

MAKLUMLAH KAMI MANUSIA,
TIDAK LEPAS SALAH DAN LUPA,

JAWAB:

“TIDAK TERLEPAS SILAP DAN SALAH”,
MEMANG JUJUR IMAM BERMADAH,
TERHADAP ALLAH DAN RASUL PASRAH,
SETELAH BERIJTIHAD, ADAB TERSELAH.

12. MAB:

SEBAGAI MANUSIA UMUMNYA,
TIDAK BERBEZA SEDIKIT JUGA,

JAWAB:

BUKAN SEMUA JADI ULAMAK,
DICUBA JADI, JADILAH KURMAK,
KALAU DAH ILMU, ILMU SI HAMAK,
JANGAN DIPANGGIL ALIM ULAMAK.


ISTILAH ULAMAK, MANUSIA DIBERI,
PADA YANG BERILMU TIDAK TERPERI,
FUA’LA, ULAMA WAZAN TERDIRI,
JANGANLAH SI KURAP DIUNJUK DIRI.


13. MAB:

ITULAH KONON KITAB ‘ULAMA’,
BANYAK PERSELISIHAN TERSUA,


JAWAB:

KONON-KONON, BENDA TAK ADA,
KITAB MANA, CAKAP SAHAJA ?,
TAK ADA DALIL, TAK ADA RUPA,
ATAU SI KATA, TUDUH DURJA?.


14. MAB:

TENTANG MEMBERI HUKUM DAN FATWA,
MISALNYA WUDHU’ DAN ISTINJA,
KITAB ANU BERKATA BEGINI,
BEGITU QAULYANG LAIN LAGI,


JAWAB:

IKHTILAF ULAMAK DI ALAM BUANA,
KELUASAN ILMU YANG AMAT BERGUNA,
ITULAH ISYARAT TUHAN YANG ESA,
ILMU NYA DICATAT TIDAK TERHINGGA.

15. MAB:
AKHIR PERSELISIHAN TERJADI,
MENGANCAM PERSATUAN HATI,


JAWAB:

IKHTILAF MENGANCAM PERSATUAN HATI,
IDEA MEREKA YANG TAK PUAS HATI,
KALAU TAK IKUT MEREKA LAGI,
SIAPA SEBENAR, PEMECAH HATI?.


16. MAB:

SEPATUTNYA KITA SEMUA,
KALAU MEMBACA KITAB ‘ULAMA’,
JANGAN TERBURU-BURU MENERIMA,
TETAPI KITA MESTI PERIKSA,

JAWAB:

MENGAJI TUAN KITAB ULAMAK,
KAJI TUAN BUKU HUKAMAK,
JAUHI TUAN CERCA ULAMAK,
ITU LAH YANG PASTI TAK TERAGAK-TERAGAK.

17. MAB:
BAGINDA ‘ALI TELAH BERKATA,
KALAU DISALINKAN KEBAHASA KITA,
LIHATLAH APA YANG DIKATA,
JANGAN PANDANG YANG BERKATA,

JAWAB:

BAGINDA ALI BERMADAH KATA,
TAK SALAH LAGI APA DIKATA,
PANDANG KATA, TIDAK BERKATA,
PASTINYA SETELAH TIADA DURJA,

DIZAMAN RAMAI ORANG BERKATA,
DISEBALIK KATA ADA DURJA,
MANIS DIMULUT, LEMBUT DIKATA,
LAIN DIKATA, LAIN DIKOTA.

18. MAB:

BIAR KITAB KARANGAN ‘ULAMA’,
YANG ‘ALIMNYA TIDAK TERKIRA,

KALAU SALAH JANGANLAH KITA,
BERSEGAN-SEGAN MENOLAKNYA,

JAWAB:

KARANGAN ULAMAK , ALIM MASHYUR,
TERCIUM SALAH , TERUS DITEGUR,
BERTINDAK MELULU SIAPA YANG MUJUR,
TERSALAH LANGKAH JATUH TERSUNGKUR.

INIlLAH MEMANG KELAKU ORANG ,
KRITIK ORANG, KONON NYA SALAH,
DI ZAMAN INI SUDAH LAH TERANG,
PADA HAL PERASAN , TAK SUDAH SUDAH.

19. MAB:

SEBALIKNYA KARANGAN ORANG,
YANG KURANG ILMUNYA SERBA KURANG,

JAWAB:

BANYAK SIKIT, JADI TIMBANGAN,
ILMU AGAMA BUKAN MAINAN,
DULUKAN YANG BANYAK BAGI UKURAN,
INI TRADISI MEREKA YANG SOPAN,


KALAU MAKAN NAK KIRA BANYAK,
REHAT JUGA TENGOK KUALITI,
TAK BOLEH IKUT FIKIR SI HAMAK ,
ADA KE, ILMU SIKIT BOLEH BUAT BUKTI?.

20. MAB:
ASAL BENAR BAIK DAN TERANG,
ITULAH YANG HARUS DIPEGANG,


JAWAB:

OH, BETUL, TERANG MESTI DIPEGANG,
INI UKURAN MESTI DISANDANG,
CUBA DIBUAT SELALU KECUNDANG,
LANTARAN ALAT YANG TAK DIPEGANG.


21. MAB:

SALAH BENARNYA KITAB ‘ULAMA’,
KITA PERIKSA POKOK UGAMA,

JAWAB:

DIMANA UKURAN SALAH BENARNYA,
TANPA LAMPU KELAM SEBENARNYA,
TIADA ALAT, TIADALAH MAKNANYA,
ULAR KALA DISANGKA MUTIARA.


22. MAB:

QUR’AN HADITS YANG UTAMA,
NANTI TERNAMPAK DENGAN NYATA,

JAWAB:

QURAN HADIS, KALAMNYA ARABI,
NAHWU SARAF DAH TENTU AHLI,
KALAU ITU PUN DAH TAK TAU LAGI,
APA DI HARAP NAK UJIKAJI.

23. MAB:

RAKAMAN HABIS HINGGA DISINI,
LAIN KESEMPATAN BERTEMU LAGI.

JAWAB:

MESTI DISAMBUNG , MESTI DIJAWAB,
SEBAGAI PENERANG PADA YANG SOWAB,
KALAU TAK GITU, SIAPA LAGI NAK HARAP,
DI ANGGAP KASAR TAPI bole le harap.



WASSALAM.