Friday, December 31, 9999

"IF YOU TO COUNT THE BOUNTY OF ALLAH, YOU CAN'T"


Amma ba,du.
Selamat berkenalan kepada para penjaring . Semoga Allah memberi manfaat kepada kita pada segala nikmat yang telah dianugerahkan kapada kita.
Bersyukur maksudnya, melaksanakan semua fungsi nikmat yang telah di anugerahkan menurut perintah Allah s.w.t dan Rasulnya s.a.w.

Contohnya , kita melihat al-Quran ,membaca dan menghafaznya, ini bermakna kita bersyukur dengan nikmat mata, lidah, fikiran dan hati.


Sebalik nya jika kita melihat, berkata dan mengingati perkara yang dilarang Allah , akan membawa maksud , kita tidak bersyukur terhadap nikmat-nikmatNya , sekalipun kita tidak memahami keadaan-keadaan tersebut.
wassalam.
pondok_tampin@yahoo.com




As Sultan Muhammad Al Fateh.
Hadis yang telah diriwayatkan oleh Al Bukhari dalam Tarikh al Kabir dan al Saghir, Imam Ahmad dalam al Musnad , al Bazar , Ibnu Khuzaimah, al Thabarani , al Hakim telah mensahihkannya dan telah diakui pentashihhan al Hakim tersebut oleh al Zahabi, Imam Sayuthi telah merumuzkan hadis tersebut dengan tanda "Sahih" dalam Jamik al Saghir beliau. Iaitu hadis :

لتفتحن القسطنطينية فلنعم الأمير اميرها ولنعم الجيش ذلك الجيش
"Akan ditawan kota Kostantiniah , maka (yang dapat menawannya adalah) Sebaik-baik Raja , adalah Rajanya dan sebaik-baik tentera adalah tenteranya .."... Maka adalah suatu yang tidak dapat dinafikan didalam sejarah, bahawa Sulthan Muhammad al Fateh ( yang dapat menawan Kostantaniah lalu menukarkannya menjadi Islambuli/Istanbuli).



Setiap Insan wajib mencari kebenaran . Kebenaran setiap hari dipohon kepada Tuhan, 17 kali sehari. Ihdinashirothal mustaqim. Apakah shirotal mustaqim itu?. Tiada lain melainkan shirothal lazina an am ta alaihim, minanabiyyiina washiddiqqin washuhada i washolihin. Jalan yang lurus itu ada lah jalan orang yang telah diberi pertunjuk dari kalangan para Nabi, Orang Shidiq (yang benar seluruh keadaannya) , Orang yang syahid dan Orang yang solih.

Memahami keadaan ini, yang dimaksudkan oleh Allah s.w.t "JALAN YANG LURUS", bukanlah semata-mata dengan meneliti al-Quran dan al-Hadis sahaja tanpa menoleh kepada manusia dikalangan para hambaNya yang terpilih, yang telah mengikuti al-Quran dan al-Hadis dengan cara yang benar. Maka mengikuti Para Nabi a.s , Para Ulama r.a yang soleh yang beramal dengan ilmunya, menuruti fatwa mereka yang sahih, mengikuti ijtihad mereka yang teramai (jumhur) adalah terkandung dalam intisari surah al-Fatihah. insyallah.. Adalah fahaman yang salah dan menyeleweng , jika dikatakan mengikuti ijtihad mereka yang teramai (jumhur) sebagai tidak mengikuti al-Sunnah/al-Hadis. Wassalam.





Monday, November 06, 2017

Tawaf menaiki kerusi roda atau kederaan beroda, sahkah?

Soal: Seseorang tawaf dikaabah menaiki kerusi roda dengan ditolak orang lain atau dirinya sendiri atau dengan kenderaan beroda menggunakan bateri contohnya adakah sah tawaf dirinya?. Jawab: Ada beberapa keadaan yang perlu difahami. 1. Kerusi roda ditolak oleh orang lain, jika yang menolak kerusi roda itu berniat pusingan tawaf itu untuk orang yang ditolaknya, maka tawaf itu sah untuk tawaf orang yang ditolak. Kalau sebaliknya orang yang menolak kerusi roda itu berniat tawaf itu bagi dirinya sendiri walaupun dia sedang menolak kerusi roda , maka tawaf itu menjadi tawaf orang yang menolak kerusi roda itu. Kalau si penolak kerusi roda itu tidak berniat apa2, hanya tolak sahaja bukan sebagai tawaf, maka tidak sah pusingan itu sebagai tawaf. 2. Jika seseorang yang bertawaf dengan kerusi roda dengan sendirinya tanpa di tolak oleh orang lain, maka sah tawaf itu bagi dirinya.difaham dari ini, seseorang yang bertawaf itu harus tawaf dengan menaiki kenderaan walaupun yang terbaik bertawaf dengan berjalan kaki. 3. Jika bertawaf seseorang dengan kenderaan , contohnya dengan perahu bila berlaku banjir di masjid haram, maka setiap penumpang berniat tawaf masing2, maka sah semua tawaf mereka yang diatas perahu itu. Difaham dari ini mereka yang tawaf sendirian dengan kenderaan menggunakan bateri elektrik adalah sah. Nasnya: Kasful Litham an Asilatil anam,,,,bab adab tawaf.

Monday, September 25, 2017

Tuesday, August 08, 2017

Bolehkah Terawikh 36 rakaat?.


Soal: Apa kata kitab2 tua, kalau kita ditanah Melayu  sembahyang  Terawikh 36 rakaat?.

Jawab: Tidak Harus, sebab bilangan rakaat  lebih dari 36 rakaat itu ditentukan kepada Ahli madinah sahaja, atau ada  alasan2 lain yang patut untuk ditambah lebih dari 20 rakaat. Adapun bagi tempat2 lain hanya 20 rakaat sahaja. jika lebih , tidak lagi dianggap Terawikh. Tetapi khilaf pada sisi Imam Hulaimi, menurut beliau adalah Harus. wallahu a'lam.

Nas:  Kitab Hadaaiqul Shalawaat fil jalawaat. karangan Tok Kelaba.m.s 57



Friday, July 07, 2017

Sambutan Hari Lahir adalah Harus.

Soal: Sambutan Hari Lahir , apa hukumnya?.

Jawab: Harus , menurut niat ianya dibuat.


Nasnya: Kitab al Fatawa al Tankaliyyah. mukasurat 23 , juzuk 2. karangan Sheikh Haji  Muhammas Ali bin Sheikh Abd. Wahhab al banjari Pondok Kuala Tankal, Jambi ,Sumatra.

...........
Soal: Bagaimana hukum orang yang mengadakan hari ulang tahun genap umurnya enam puluh tahun masalan ( aidul miilad)?.

Jawab: Tafshil; jika niat mengadakan itu kerana mensyukuri Nikmat Allah yang diberikannya kepadanya dengan sujud syukur atau doa selamat , itu adalah bagus dan dianjurkan oleh agama kita .

....



Monday, June 19, 2017

inhalear batal puasa

Membatalkan puasa bila zat semburan dari inhalear masuk kedalam rongga mulut melebihi had makhraj kha'. Fatwa ini maklum diketahu ramai masyarakat Malaysia.

masalah sembahyang witir dan terawih.

1. Soal : Jika sesorang sembahyang Terawih 4 rakaat 1 salam, adakah boleh dan sah Terawikhnya.

Jawab:  Tidak boleh buat Terawih 4 rakaat 1 salam  dan tidak sah sembahyangnya tersebut jika sengaja dia buat begitu. Sah dan jadi sembahyang itu sembahyang sunat mutlak , tidak jadi sembahyang Terawikh  jika dia tidak tahu larangan dibuat dengan 1 salam.

Alasan : Khilaf bagi yang di Syara'kan.  Kerana Terawih menyerupai sembahyang Fardu sepertimana asal di waridkan dia, maka tiada boleh berlaku perubahan dari asal mula diwaridkan kaifiat CARA RAKAAT sembahyangnya.

Rujukan:
a.Kitab Hadaiqul al Shalawaat , karangan al Alim al Allamah Haji Muhammad husien bin Abdul lathif al Fathoni yang terkenal dengan gelaran Tok Kelaba.
b. Sabilul Muhtadin- Sheikh Arshad al Banjari.
c. Furu' Masail.- Sheikh Daud al Fathoni.



a. Muka surat 158, juzuk ke dua Tok Kelaba menulis:

(( (Dan) Jikalau sembahyang ia empat rakaat dengan satu salam nescaya tiada SAH ia, jika ada ia senghaja lagi mengetahui . Dan jika TIADA, nescaya jadilah ia NAFAL YANG MUTLAK , kerana menyalahi bagi yang di SYARA'kan dengan bersalahan sunat zohor dan asar seperti barang yang telah difatwa dengan dia oleh Mushannif yakni Imam Nawawi .
Dan difaraq kan antara  keduanya dengan bahawasa Terawikh itu menyerupa ia akan segala fardhu seperti barang yang telah lalu ia MAKA TIADA BERUBAH IA DARIPADA BARANG YANG TELAH DATANG . )).

- Muka surat 130 , Tok Kelaba menulis juga:  Dan Hanya sesungguhnya tertegah oleh Himpun empat pada Terawikh kerana bahawasnya MENYERUPA IA AKAN SEGALA FARDHU DENGAN TUNTUT JEMAAH PADANYA.







2. Soal : Bolehkah Sembahyang Witir  dan Sembahyang Terawih diQadhokan bila tinggal dengan sengaja atau tidak sengaja?.
 
Jawab:Sunat diQadhokan .

Alasannya: Kerana wujud hadis2 Sahih Nabi s.a.w pernah mengqadhokan sembahyang2 sunat berwaktu seperti sembahyang sunat Qobliyah.

Rujukan: Kitab Hadaiqul al Shalawaat , karangan al Alim al Allamah Haji Muhammad Husien bin Abdul Lathif al Fathoni yang terkenal dengan gelaran Tok Kelaba.

Muka surat 141 juzuk ke 3 , beliau menulis:

((Sunat Qadho sembahyang sunat yang berwaktu.)).





Sunday, June 18, 2017

Tok Kelaba menurut T.G Haji Wan Saghir


al marhum Haji Wan Saghir bin Wan Abdullah menulis dlm salah satu lama beliau:
Karya Fiqh Haji Muhammad Husein bin Abdul Lathif (Tok Kelaba)
Murid Sheikh Ahmad al-Fathani, juga murid Sheikh Muhammad bin Ismail al-Fathani bernama Haji Muhammad Husein bin Abdul Lathif atau lebih terkenal dengan gelaran Tok Kelaba (1280 H/1863 M-1367 H/1947 M).
Beliau menyusun beberapa kitab dalam bahasa Arab dan bahasa melayu. Kitab fiqhnya yang terbesar ialah Hadaiqus Shalawat fil Khalawat wal Jalawat. Manuskrip kitab ini ada dalam simpanan penulis, dan merupakan kitab yang terbesar karya Tok Kelaba, yang melebihi 2,000 halaman.
Halaman sebenar tidak diketahui kerana sekian banyak halaman pada bahagian akhir rosak dan ada yang hilang. Perbicaraan khusus kitab ini adalah mengenai sembahyang yang dilengkapi dengan berbagai-bagai sembahyang sunat, perbahasan secara teliti berbagai-bagai wirid, doa, hizib, zikir, selawat dan lain-lain.

..T.G Haji Wan.